Cryptocurrency VS Digital Money

7

Menjelang pertengahan 2020, tidak dapat dihindari bahawa kita sekarang hidup di dunia dengan masa depan yang tidak terurai. Pergeseran dulunya, sekarang didorong oleh wabak koronavirus, telah mempercepat laju penggunaan teknologi, dan bidang kewangan adalah antara industri pertama yang menerimanya. Peralihan dari budaya berasaskan wang tunai kepada pembayaran kad di banyak negara Eropah yang konservatif menjadi lebih ketara, di samping minat yang semakin meningkat terhadap cryptocurrency dan stablecoin khususnya. Apa yang mungkin memerlukan beberapa tahun kematangan kripto menjadi mendesak kerana wang tunai fizikal menjadi faktor penularan virus, sementara tahap rangsangan kewangan yang baru menyaksikan ketakutan inflasi menjadikan cryptocurrency menjadi lebih diingini.

"Let us sacrifice our today so that our children can have a better tomorrow" - A. P. J. Abdul Kalam

Pandangan baru mengenai wang
Wang tunai kertas akan menjadi peninggalan masa lalu. Akhirnya, ia mungkin dianggap tidak hanya kuno tetapi juga berbahaya bagi dunia pasca krisis, karena tidak ada yang yakin wabak COVID-19 akan berakhir dan apa yang akan terjadi selanjutnya. Interaksi jarak jauh mungkin akan berlaku dalam jangka masa yang lama dan perkara seperti drone penghantaran, kereta tanpa pemandu dan robotik telah mendapat lebih banyak pendedahan dan minat baru.

Tidak seperti Amerika Syarikat dan Asia, yang memiliki sikap positif terhadap berbagai inovasi dan trend baru, Eropah terkenal dengan kepatuhan terhadap tradisi dan konservatisme. Tetapi masanya telah tiba untuk merangkul perubahan.

Di Jerman, yang secara tradisinya merupakan negara pengguna wang kertas, namun pembayaran kad baru-baru ini melampaui wang tunai untuk pertama kalinya dalam sejarah. Dianggarkan bahawa penyebab utama perubahan pemikiran yang pesat ini adalah langkah perlindungan kesihatan yang baru diperlukan di Kesatuan Eropah dan seluruh dunia, memaksa orang untuk mempertimbangkan semula sikap mereka terhadap wang tunai. Lebih daripada separuh pembayaran yang dibuat dengan kad tidak bersentuhan, berbanding dengan 35% sebelum krisis coronavirus melanda, menurut Agensi Kredit Jerman. Oleh itu, walaupun nampaknya wang tunai tidak akan hilang di Jerman dalam masa terdekat, terutamanya ketika jumlah yang lebih kecil, tren sudah ada – dan semakin cepat.

Lebih-lebih lagi, nilai pembayaran dengan fungsi kad kredit di Jerman telah meningkat secara beransur-ansur selama lima tahun terakhir. Sebagai contoh, pada tahun 2013, nilai pembayaran berjumlah kira-kira 4.5 bilion euro, namun pada tahun 2018, jumlah ini meningkat menjadi 7.8 bilion euro.

Di samping itu, milenium juga telah menyumbang kepada pertukaran pembayaran digital tanpa sentuhan, kerana kepercayaan generasi muda terhadap teknologi baru, seperti cryptocurrency, telah mencapai tahap rekod.

Dari wang tunai digital hingga crypto
Dengan mengambil kira bahawa jumlah jangkitan COVID-19 Jerman sudah melebihi 170.000, konservatisme telah berkembang maju – dan bukan satu-satunya negara di mana ini terjadi. Wabak ini telah mempengaruhi seluruh dunia, dengan sektor pemerintah juga semakin tertarik dengan perkembangan blockchain dan cryptocurrency untuk mempercepat penciptaan kerangka peraturan dan penyelesaian mata wang digital bank pusat.

Menjelang akhir tahun 2019, permintaan untuk kes penggunaan mata wang digital menjadi lebih jelas, dan pemerintah mula mengubah pandangan mereka mengenai teknologi crypto dan blockchain, menyedari bahawa itu bukan tujuan untuk geeks, melainkan, teknologi prospektif untuk membangun yang baru lapisan asas untuk sistem kewangan yang lebih baik dan meningkatkan banyak operasi.

Selanjutnya, di bawah undang-undang yang diberlakukan pada akhir Disember 2019, penjaga aset digital kini diminta untuk mendapatkan lesen, yang mensyaratkan bahawa setiap syarikat yang kini bekerja dengan crypto dan menargetkan pelanggan Jerman mesti mengumumkan kepada Pihak Berkuasa Penyeliaan Kewangan Jerman, atau BaFin, niatnya untuk mendapatkan lesen sebelum 1 April dan mengemukakan permohonan sebelum 1 November 2020.

Munculnya inisiatif global
Sementara itu, China berada di barisan depan dalam perkembangan tersebut dengan digital yuannya, dan syarikat seperti McDonald’s, KFC dan Starbucks dilaporkan bergabung dalam inisiatif tersebut.

22 Mar 2005, Oak Brook, IL, USA — McDonald’s is testing new ordering kiosks at a working restaurant at the company’s Oak Brook, Illinois headquarters. — Image by © Ralf-Finn Hestoft/Corbis

Aset seperti Bitcoin (BTC) telah diterima di beberapa negara – sebagai contoh, Burger King dikenali sebagai salah satu franchise makanan segera antarabangsa pertama yang menerimanya sebagai kaedah pembayaran. Pengunjung dilaporkan dapat membeli burger dengan crypto pada tahun 2016 di franchice makanan segera cawangan Belanda. Kemudian, cawangan Jerman Burger King mula menerima Bitcoin di laman web dan aplikasi mudah alihnya.

Pada masa kini, lebih banyak orang Eropah percaya bahawa mata wang digital ada di sini untuk kekal. Bukan hanya langkah keselamatan COVID-19 yang membawa kita lebih jauh seperti fiksyen ilmiah tetapi teknologi cryptocurrency dan blockchain yang mendasari berpotensi tulen untuk mengganggu landskap kewangan, mengurangkan perantara, dan memberikan lapisan asas yang lebih baik untuk pembayaran, pemerolehan dan penyelesaian korporat.

Sementara itu, Eropah telah menyatakan minatnya terhadap stablecoin dan CBDC, dengan Malta mempelopori kerangka crypto Eropah dengan membuat dan mengembangkan tren.

Cryptocurrency tidak lagi dapat diabaikan oleh pemerintah. Tahun baru telah dimulakan dengan perbincangan yang meriah mengenai Euro digital yang dikeluarkan oleh Bank Pusat Eropah. Pada awal tahun baru, Presiden ECB Christine Lagarde mendakwa bahawa ECB ingin memainkan peranan aktif dalam pembangunan cryptocurrency, dan tidak menganjurkan inisiatif swasta. Menurutnya, CBDC dapat memberikan pertukaran kepada warga jika “tunai fizikal akhirnya menurun.”

Bukan trend, tetapi kenyataan
Menurut tinjauan oleh cabang Eropah pertukaran Bitcoin terbesar, BitFlyer, berdasarkan 10,000 responden di 10 negara Eropah, 2/3 penduduk tempatan yang ditinjau percaya cryptocurrency berada di sini untuk tinggal.

Lebih-lebih lagi, membeli crypto menjadi arus perdana. Hari ini, banyak syarikat membolehkan pembelian crypto mudah. Pada tahun 2020, banyak syarikat bertujuan menyediakan pembayaran tanpa tunai, dengan lebih ramai pemain baru-baru ini bergabung dengan kelab pembayaran tanpa tunai. Kemajuan sedemikian memberikan pilihan yang jauh lebih mudah untuk membeli produk pelaburan, memandangkan semua pembelian kad kredit diduga 100% selamat.

Keraguan mengenai crypto kini mula perlahan-lahan hilang. Kami hidup dalam realiti yang berubah di mana pembayaran tanpa tunai dan cryptocurrency telah mencapai landasan yang mengagumkan – dengan pembentukan semula landskap kewangan blockchain lebih jelas dan diakui secara meluas oleh banyak pihak.

By,
Kapak

Follow kami di  Facebook.com/blockymy.news. Untuk pertanyaan lanjut dan stay connected dengan kami,Join telegram blocky untuk pertanyaan lebih lanjut tentang revolusi duit masa depan ini.

Official Blocky Telegram Group
t.me/blockytrading

Leave A Reply

Your email address will not be published.

error: Content is protected !!