Digital Yuan VS Tether di Asia

8

Mata wang digital bank pusat China biasanya dikenal pasti sebagai cara untuk mencabar dominasi dolar A.S., bukan Bitcoin (BTC). Tetapi ia mungkin sukar untuk mendapatkan penerapan di mana versi kripto dolar berkembang, terutamanya Tether (USDT).

"If you cannot do great things, do small things in a great way" - Napoleon Hill

Pada panel Unitize pada hari Isnin, Charles Yang dari Genesis Block menjelaskan mengapa DCEP, yang biasanya disebut sebagai yuan digital, tidak begitu menarik sebagai pengganti crypto.

Spekulasi dan pembayaran
Yang mengenal pasti dua pemacu utama penggunaan crypto, khususnya di Asia. Yang pertama adalah spekulasi, mencatat bahawa pedagang dari negara-negara seperti Korea dan China memiliki kecenderungan yang lebih tinggi untuk mengambil risiko. Tetapi di luar itu, sifat tanpa sempadan crypto sangat berguna untuk pedagang Asia:

“Mana-mana negara yang mempunyai kekangan modal ini – Korea adalah negara besar, China jelas satu negara besar – [di mana] orang tidak boleh melalui saluran perbankan biasa untuk mengirim wang ke negara lain. […] Ini adalah kes penggunaan utama crypto sekarang. “

Dari perspektif itu, mata wang digital yang berpusat dan dikeluarkan oleh bank mungkin bukan pengganti USDT yang baik, kerana Yang percaya bahawa peraturan untuk kawalan modal “tidak akan berubah.”

Dia juga menimbulkan keprihatinan penting untuk pengantarabangsaan DCEP dan bagaimana reaksi negara-negara lain:

“Sebagai contoh, jika China melancarkan DCEP di blockchain mereka, dan mereka ingin negara lain menerimanya, negara-negara baru ini memerlukan akses ke data tersebut.”

Adakah bank pusat China bersedia berkongsi data tersebut dengan negara lain tetap menjadi persoalan terbuka.

Bersatu untuk tetap menjadi raja, buat masa ini
Yang menjelaskan bahawa USDT mendapat populariti besar di Asia kerana ratusan juta dolar diperdagangkan setiap hari. Walaupun terdapat kebimbangan sebelumnya mengenai rizabnya, keyakinan di kalangan peniaga tetap tinggi, terutama dalam jangka waktu beberapa jam atau hari.

Menurutnya, China tidak dapat dengan mudah mengurangi peredaran Tether di negara itu, walaupun ada ancaman yang mungkin ditimbulkan terhadap pengawasan dan pengawasan modal.

Sebaliknya, DCEP harus memantapkan dirinya di pasaran dan bursa kripto utama untuk mula menentang dominasi USDT:

“Ini hanya kaedah untuk menggerakkan nilai. Itulah cara yang paling praktikal untuk melihatnya: ‘Sekiranya anda menerimanya, seberapa cepat dan seberapa dipercayai anda dapat menurunkannya tanpa pengorbanan yang besar?’ ”

Dia menambahkan bahawa dalam kasus Genesis Block yang berpusat di Hong Kong, pihaknya akan dengan senang hati menerimanya sebagai “banyak orang memiliki kebutuhan likuiditas renminbi.” Tetapi bagi negara-negara dan benua lain, ada yang menolak untuk membuat pendedahan yuan sama sekali.

Oleh itu, kekurangan penerapan global dapat menyukarkan China untuk menguasai ekosistem cryptocurrency melalui yuan digital – sekurang-kurangnya buat masa ini.

Follow kami di  Facebook.com/blockymy.news. Untuk pertanyaan lanjut dan stay connected dengan kami,Join telegram blocky untuk pertanyaan lebih lanjut tentang revolusi duit masa depan ini.

Official Blocky Telegram Group
t.me/blockytrading

Leave A Reply

Your email address will not be published.

error: Content is protected !!