Vending Machine Di Australia dan New Zeland Terima Cryptocurrency

39

Mesin layan diri yang dikendalikan oleh pembotol minuman keras dan pengedar Asia Pasifik utama Coca-Cola Amatil kini akan menerima pembayaran dalam bentuk kripto.

"Independence is happiness" - Susan B. Anthony

Perkembangan itu mengikuti perjanjian baru dengan platform aset digital Centrapay, yang diumumkan pada 8 Jun.

Rangkaian 2.000+ mesin layan diri Coca-Cola Amatil di Australia dan New Zealand akan membolehkan pengguna menghabiskan crypto mereka dengan menggunakan kamera telefon pintar mereka untuk mengimbas pelekat pembayaran kod QR, dengan syarat mereka memasang Sylo Smart Wallet.

Sylo Smart Wallet adalah aplikasi terdesentralisasi yang mengintegrasikan perkhidmatan pesanan dengan dompet digital, dengan sokongan untuk aset digital utama seperti Bitcoin (BTC) dan sebarang token ERC-20.

Pasca wabak Covid-19, kes pembayaran runcit tanpa tunai lebih rancak
Ketua Pegawai Eksekutif Centrapay Jerome Faury telah menunjukkan kesedaran yang lebih besar mengenai perlunya mengurangkan hubungan fizikal di lokasi runcit kerana krisis kesihatan awam COVID-19 global.

Kesepakatan syarikat dengan Coca-Cola Amatil – nampaknya salah satu pembotolan terbesar di dunia dalam rangkaian Coca-Cola, yang melayani 270 juta pengguna – telah dipersembahkan sebagai langkah pertama untuk membawa akses yang lebih mudah ke crypto untuk pengguna global.

“Sekarang kami telah menunjukkan bagaimana ia dapat berfungsi di Australia dan New Zeland, kami ingin mengembangkan perniagaan di peringkat global. Kami telah membuktikan kehadirannya di Amerika Utara dan akan menyasarkan pasaran A.S., “kata Faury.

Centrapay memfokuskan diri pada mengatasi halangan terhadap penerapan teknologi Web 3.0 – terutamanya aset digital dan perkhidmatan identiti digital – yang dikaitkan dengan “kerumitan integrasi” dan “pengalaman pengguna yang buruk.”

Bukan kali pertama rakan kongsi Coca-Cola beralih ke blockchain
Sementara Centrapay dan Coca-Cola Amatil memfokuskan pandangan mereka kepada pengguna dan pedagang, pembotolan Coca-Cola lain telah mengadopsi teknologi blockchain di pihak rantaian bekalan.

Pada bulan November 2019, Coke One North America – firma teknologi yang menguruskan operasi IT untuk pembotol gergasi soda – mula menggunakan penyelesaian blockchain yang dikembangkan oleh firma perisian Jerman SAP untuk menguruskan rantaian bekalannya.

Follow kami di  Facebook.com/blockymy.news. Untuk pertanyaan lanjut dan stay connected dengan kami,Join telegram blocky untuk pertanyaan lebih lanjut tentang revolusi duit masa depan ini.

Official Blocky Telegram Group
t.me/blockytrading

Leave A Reply

Your email address will not be published.

error: Content is protected !!